Arsip Tag: Manajemen Perpustakaan

Apakah dapat disebut sebagai perpustakaan jika tidak memiliki keanggotaan?

“selamat malam, saya ingin bertanya mengenai perpustakaan. apakah dapat disebut perpustakaan jika tidak memiliki keanggotaan? dalama arti, perpustakaan khusus ini terbuka untuk umum namun mereka tidak membuat keanggotaan bagi pengujungnya. terima kasih – uciucai”

Demikianlah pertanyaan menarik dari salah seorang pengunjung blog ini. Meskipun sebenarnya saya masih perlu memperoleh tambahan penjelasan agar hal yang ditanyakan benar-benar jelas atau tuntas. Saya akan mencoba membahasnya pada kesempatan kali ini.

Pertanyaan diatas akan saya jawab dengan melihat definisi dari “Perpustakaan” itu sendiri. Apa itu perpustakaan? Menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomer 43 Tahun 2007 Tentang Perpustakaan

“Perpustakaan adalah institusi pengelola koleksi karya tulis, karya cetak, dan/atau karya rekam secara profesional dengan sistem yang baku guna memenuhi kebutuhan pendidikan, penelitian, pelestarian, informasi, dan rekreasi para pemustaka.”

“Perpustakaan khusus adalah perpustakaan yang diperuntukkan secara terbatas bagi pemustaka di lingkungan lembaga pemerintah, lembaga masyarakat, lembaga pendidikan keagamaan, rumah ibadah, atau organisasi lain.”

Definisi di atas memberikan kita gambaran mengenai unsur-unsur penting yang ada di perpustakaan, yaitu:
1. Pustakawan,
2. Koleksi, dan
3. Pemustaka (pengguna yang memanfaatkan perpustakaan).
Tanpa ada salah satu dari unsur-unsur ini maka menurut saya suatu institusi tidak dapat disebut sebagai perpustakaan. Perpustakaan tanpa ada pustakawan, lalu siapa yang akan mengelolanya dengan sistem baku dan profesional? Bukankah “Library is the librarian it’s self?” Apabila perpustakaan tanpa ada koleksi, lalu apa yang akan dikelola dan dimanfaatkan? Perpustakaan tanpa pemustaka atau orang-orang yang menggunakan/memanfaatkan perpustakaan, lalu siapa yang akan memanfaatkan perpustakaan? dan untuk apa perpustakaan itu ada? apa gunanya?

Apabila yang dimaksud dalam pertanyaan uciucai adalah institusi tersebut tidak memiliki pemustaka atau pengguna yang memanfaatkan perpustakaan tersebut maka saya katakan institusi itu bukanlah perpustakaan. Perpustakaan Khusus pun tetap harus memiliki pemustaka (meskipun ruang lingkup pemustaka terbatas/khusus). Apabila yang dimaksud dalam pertanyaan uciucai adalah institusi tersebut tidak memiliki MANAJEMEN/PENGELOLAAN KEANGGOTAAN maka jawabannya relatif.

Mengapa relatif? Kita harus melihat bagaimana cara koleksi itu dimanfaatkan oleh pengguna. Apakah koleksi tersebut dipinjamkan secara gratis, disewakan, atau dijual. Ketiga proses pemanfatan koleksi oleh pengguna menentukan akan menjadi apa institusi tersebut. Koleksi yang dimanfaatkan untuk dipinjam oleh pengguna secara gratis, kita dapat menyebut institusi itu sebagai perpustakaan. Lalu, koleksi yang dimanfaatkan untuk disewakan kepada pengguna, kita menyebut institusi itu sebagai kios penyewaan buku. Berdasarkan sejarahnya, kios-kios penyewaan buku ini pada awalnya muncul dari usaha warga keturunan Tionghoa pada masa kolonialisme untuk mendapatkan sumber informasi/menambah ilmu dan kini berkembang menjadi Taman Baca Masyarakat (Sudarsono dan Rahmawati, 2012). Terakhir, koleksi yang dimanfaatkan untuk dibeli, kita menyebut institusi itu sebagai toko buku.

Semoga sampai di sini penanya (uciucai) sudah dapat menyimpulkan dan mendapatkan jawaban. Saran saya, perpustakaan perlu memiliki sebuah mekanisme manajemen keanggotaan untuk mempermudah kegiatan perpustakaan. Dengan adanya manajemen keanggotaan, kita dapat mengetahui dan mengenal siapa saja para pemustaka kita. Bukan hanya untuk keperluan pelaporan tetapi juga untuk keperluan mendekatkan perpustakaan kepada penggunanya/pemustaka. Selain itu, manajemen keanggotaan dapat digunakan untuk pencatatan apabila pemustaka ingin meminjam koleksi untuk dibawa pulang. Perpustakaan pun dapat mengetahui tentang minat baca dari pengguna/pemustaka terhadap koleksi-koleksi tertentu. Hal ini bermanfaat salah satunya untuk pengembangan koleksi. Semoga jawaban dengan keterbatasan ilmu yang saya miliki ini bermanfaat. Apabila ada pendapat lain silahkan berikan komentar Anda di bawah ini. Wassalamu’alaikum
-Kolordwijo-

Referensi:
Indonesia. 2007. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 43 Tahun 2007 tentang Perpustakaan.
Sudarsono, Blasius dan Rahmawati, Ratih. 2012. Perpustakaan untuk Rakyat: Dialog Anak dan Bapak. Jakarta: Sagung Seto.

Perpustakaan Anda sepi? Ingin Ramai? Ya DIBAKAR Saja..

Perpustakaan yang sekarang Saya kelola ini belum banyak pengunjungnya…. Bagaimana cara / program apa yg bisa menarik banyak pengunjung?
Mohon saranya terimakasih – Diambil dari sebuah forum
———————————————————————–
Sebuah Cangkeman (Dialog Ngawur) antara admin dan Kolordwijo:

Jadi Perpustakaan Anda tidak ada Pemustaka/Pengguna Perpustakaannya?
Kolordwijo “Rasain…”
Setiap hari Sepi? Angker?
Kolordwijo “Hiii…. Serem… ada sodako duduk dimeja bertuliskan PUSTAKAWAN”
Mau Perpustakaan Anda ramai?
Kolordwijo “Piye carane Mas Bro?”

Tips Murah meriahnya: Ya Dibakar Saja biar banyak yang mengunjungi. langsung deh rame, ada blamwir, ada pengunjung yg mau wisata musibah, ada media yang ngeliput. wis pokoke rame. makin besar apinya makin ramai…

Kolordwijo “GILA LO NDRO? KEBAKARAN ITU MAH…”
Ya terkadang kita harus melakukan hal gila untuk dapat hasil yang maksimal. Eits tapi jangan salah sangka dlu Jo, “Dibakar” yang saya maksud yaitu dengan menggunakan terminologi “Kebakaran”.
Kolordwijo “Sotoy mode on ente Mas Bro, apa pulak itu terminologi. awak taunya terminal Pulo Gadung cok”
Kebakaran menjadi hal yang menarik buat masyarakat. Setiap ada kebakaran pasti jadi rame. Salah satu hal yang membuat ramai karena “kebakaran itu jarang terjadi”. Ini momen UNIK Jo. Karena Keunikan inilah, banyak masyarakat justru malah “wisata musibah”.
Kolordwijo “Iya ya, cuma dikampung ane aja yang ada wisata musibah. Musibah kok ditontonin bukannya ditolongin. Asus tenan… (merek laptop)”
Jadi kalau mau perpustakaannya Ramai harus ada Keunikan yang dimiliki perpustakaan tersebut. Misalnya apa coba Jo?
Kolordwijo menjawab “pustakawannya unik kaya sinetron cecep yang diperankan anjasmara dulu pak guru *pake gaya unyu anak sekolahan..
Hush ngawur koe Jo, itu sih cacad namanya.
Kolordwijo “yaa terkadang cacad dan unik itu bias Mas Bro. Kalo orangnya jelek dibilang cacad, kalo cakep dibilang unik. Sama kayak kalo pendiem+ganteng dibilang Cool, kalo pendiem+jelek dibilang Kuper. Bias kan?”
Jangan curhat deh Jo…..
Misalnya: Koleksi Indigeneous/Gray Literature
Kolordwijo “Gay Literature? *mimisan”
Gray pacul…. Gray bukan Gay…. Maho Semprul
Kolordwijo “Owh… Gray Literature itu apa?”
Ah ente kelamaan menghuni Jurusan Ilmu Perpustakaan cuma ngeliatin dosen-dosen dan mahasiswi cantik aja sih Jo… Kurang lebihnya Gray Literature itu koleksi-koleksi yang yang tidak diterbitkan dan cuma kita yang punya, contohnya …
Kolordwijo “Koleksi foto alay dan foto bugil ane… Plus Tanda tangan, siapa mau?”
Hueeek…… Contohnya Koleksi Skripsi/Tugas Akhir di Universitas, Koleksi Naskah Kuno di Perpusda, dll.
Kolordwijo “Owh…. Jadi kalo ilang/rusak gak bisa/susah gantinya dong, kayak arsip aja ya…”
Tumben Bener, kurang lebih gitu deh. Ni sumber-sumber lainnya:
Gray literature merupakan istilah yang digunakan untuk menyebut jenis-jenis koleksi yang tidak diterbitkan secara umum atau koleksi yang sangat mungkin tidak bisa kita temukan di toko-toko buku.– Aziz, Abdul Wahid

Gray Literature merupakan literatur penting tetapi tidak dipublikasikan scr resmi (semi publikasi) dan tidak dikomersilkan, shg dokumen ini sukar didapatkan secara bebas (prosiding seminar, laporan penelitian, skripsi, disertasi, theses, naskah kerjasama, makalah pertemuan, brosur/leaflet) – Nurjanah, Yuni

Kalau punya Gray literatur, kita punya nilai Plus untuk bisa menjalin kerjasama/ membentuk Jaringan Perpustakaan.
Kolordwijo “Ho’oh, kalau perpustakaanku duwe koleksi porno paling lengkap pasti akeh pustakawan sing podo gelem kerjasama”
Pustakawan mesum koe Jo…. Pokoke harus punya keunikan. Ayo coba cari dimana keunikan perpustakaan kamu?

Kolordwijo “Lha terus Blamwir karo Media Massa sing ngeliput itu apa hubungannya Mas Bro?”
Blamwir itu kan meriah. Kalo dijalan berisik ngiung…ngiung…ngiung… gitu tho Jo? Jadi kita tu harus bikin perpustakaan semeriah mungkin.
Kolordwijo “Pake lampu disko Mas Bro. eeee… Bumi Gonjang-Ganjing, Langit Kelap-Kelip, Musik Jedag-Jedug. Ajeb.. Ajeb… Ajeb.. Ajeb….”
-_-” Ya Nggak Perlu Jo. Bisa pake Warna cat yang meriah. Kayak MBRC-UI tempat aku partime dulu waktu masih kuliah.
Kolordwijo “Waktu jadi anak buahe Pak Purwono sing Jago Penelusuran Informasi kui?”
Ho’oh… Perpustakaan MBRC-UI warnanya meriah. Merah, Oranye, Kuning… Wah pokoknya bikin semangat pemustakanya.
Kolordwijo “Kok jadi kayak TK ya…”
Kolordwijo “Lha Media Massa sing ngeliput kae kanggo opo?”
Media Massa itu kita ibaratkan promosi Jo. Jadi harus Sounding. Biar orang-orang pada tahu ada apa aja di perpustakaan kita. Tidak perlu mahal-mahal masuk tv yang penting promosinya konsisten. Bisa lewat sosial media (FaceBook, Twitter, dll.), Email, Brosur, Poster, Pameran, Dll.
Kolordwijo “Pasang Spanduk gede saingan sama PEMILU PILKADAL JAGO GOMBAL wae..”
Kolordwijo “Jangan Pilih saya, Karena saya Pustakawan bukan calon Gubernur. Hehehehe… ”
Kolordwijo “kalo gitu Mas Bro, sekalian aja perpustakaannya iklanin di tv, kasih fasilitas kolem renang, mini theater, koleksi braile, SPA, Lapangan futsal, Kegiatan dongeng anak, WiMax, cafe, fitness center, bagi-bagi sembako gratis, jadi tempat resepsi, sunatan masal, dll”
Bisa aja. Emang ada budget-nya?
Kolordwijo “Ora ene budget Mas Bro, wong perpustakaane kere, piye?”
Ya sebelum “membakar” perpustakaan kita harus punya rencana dulu Jo.
Dilihat kondisi perpustakaannya (visi, misi, koleksi, dana, dll.). Lalu kira-kira perpustakaannya mau dijadikan seperti apa? memposisikan diri sebagai perpustakaan yang seperti apa?
Kolordwijo “Positioning gitu ya Mas Bro?”
Kolordwijo “Lho kok penjelasan Mas Bro mirip teori PDB ya? Positioning, Differentiation, Branding”

Lha emang saya comot dari teori itu kok Jo:
Sebelum “membakar” perpustakaan bikin rencana biar tidak salah bakar = Positioning
Mencari keunikan perpustakaan = Differentiation
Blamwir + Media Massa = Branding

Kolordwijo “Wah kenapa ora njelasin PDB sekalian aja Mas Bro?”
Wah, Kalau itu pembaca-pembaca disini sudah lebih pinter Jo..
Kolordwijo “Wah Mas Bro ini pasti perpustakaannya ramai banget ya..”
Enggak juga Jo. Lha wong belum praktek, Baru Teori..
Kolordwijo “Asem sampean Mas Bro, NATO!!!” “No Action Talk Only”
#Jleb……..
*Admin ngorek-korek tanah

Refrensi Cangkeman:
Aziz, Abdul Wahid. what is the meaning of gray literature?. http://celotehaziz.blogdetik.com/tag/gray-literature/
Nurjanah, Yuni. Dokumen Nontekstual, Tekstual, Gray Literature, dan Pengawasan Bibliografi. http://yuni-nurjanah.blog.undip.ac.id/files/2010/08/Dokumen-Nontekstual-Tekstual-Gray-Literature-dan-Pengawasan-Bibliografi.pdf
(Pak Rambat). Bahan Mata Kuliah Kewirausahaan FE-UI. Tidak diterbitkan. UI: 2009