Arsip Kategori: Artikel

Belajar DDC dengan Game Online Perpustakaan, Seru!! #2

Hai Sob!!

Apa kalian suka bermain video game atau online game?

Bermain video game bukan hanya monopoli anak-anak dan remaja saja lho. Orang dewasa juga sangat suka bermain game. Buktinya, banyak anggota dewan yang terhormat bermain video game saat rapat/sidang, ya nggak?

Perkembangan video game dan online game semakin marak setelah bermunculan banyak jenis gadget pada zaman sekarang ini. Baru-baru ini, Angry Bird dan Zombie vs Plant merupakan video game yang sedang nge-trend. Bahkan banyak orang yang membeli gadget-gadget canggih yang ternyata mayoritas penggunaannya hanya untuk bermain game dan mendengarkan musik.

Sebuah video game yang baik bukan hanya sekedar memberikan kesenangan atau hiburan saja tetapi harus juga memberikan edukasi di dalam permainannya. Setelah sebelumnya kita telah membahas mengenai game “Order in the Library” dalam artikel Belajar DDC dengan Game Online Perpustakaan, Seru!! kini kita akan membahas game “Doin’ Dewey With Mr. B”. Mr. B sendiri merupakan inisial dari Mr. Breitsprecher. Game ini dapat kita temukan di http://breitlinks.com/deweychallenge/.

doin dewey game

 

 

Yang menarik dalam halaman awal game ini, kita bukan saja diberikan sedikit penjelasan mengenai permainannya tetapi juga diberikan informasi mengenai pengorganisasian informasi di perpustakaan. Kita perlu mengorganisasi informasi agar mudah ditemukan saat kita membutuhkannya. Salah satu caranya adalah dengan mengklasifikasikannya berdasarkan DDC. Informasi lainnya adalah mengenai profil Melvil Dewey dan penjelasan ringan 10 kelas umum dalam DDC.

doin dewey2

Game ini menjadikan kegiatan pemberian nomor kelas berdasarkan Dewey Decimal Classification (DDC) sebagai sebuah tantangan. Pemain akan diberikan sebuah buku dengan 3 pilihan jawaban. Tugas pemain adalah memberikan nomer kelas DDC yang tepat dari 3 pilihan jawaban yag diberikan. Judul buku dan deskripsinya dapat menjadi clue utama untuk menyelesaikan permainan ini, selain itu diberikan juga nama pengarang dan cover buku yang dijadikan soal. Pemain harus menyelesaikan 25 pertanyaan dengan benar untuk memenangkan permainan ini. So, Are you ready to be a master Dewey Decimal?

doin dewey3

 

Sumber Referensi:

Breitsprecher, William P. (-). Mr. Breitsprecher’s Dewey Challenge. Sebuah online game yang dapat diakses di http://breitlinks.com/deweychallenge/. Breitlinks: Washington

Breitsprecher, William P. (2007). “Doin’ Dewey: How would you organize a library?“,  Breitlinks: washington. dapat diakses di http://www.slideshare.net/bogeybear/doing-dewey-getting-started

Saya Prihatin Perpustakaan (Masih) Jadi Tempat Sampah

Perpustakaan "Tong Sampah"

Belum lama-lama ini dunia kepustakawanan lagi-lagi dikejutkan dengan kabar yang cukup heboh. Kabar datang dari pemerintahan DKI Jakarta yang dikomandoi oleh Gubernur Joko Widodo (Jokowi) mengenai rotasi yang terjadi dalam jajarannya. Dalam 20 pejabat eselon II yang dirotasi terdapat nama Walikota Jakarta Selatan, Anas Effendi, yang diberikan jabatan baru sebagai Kepala Badan Perpustakaan dan Arsip Daerah DKI Jakarta.

Mengapa Digeser?

Publik, khususnya yang berkecimpung di dunia kepustakawanan pun bertanya-tanya akan rotasi yang dilakukan Jokowi. Memang sudah bukan rahasia lagi kalau selama ini perpustakaan dijadikan sebagai tempat pembuangan, tempat hukuman, tempat pengisolasian pegawai-pegawai yang kinerjanya tidak bagus, bermasalah/membangkang, dan menjelang masa pensiun. Apakah Anas Effendi kinerjanya kurang bagus? Hal ini dibantah oleh Jokowi melalui Media Indonesia (15/02/2013) “Ya karena di perpustakaan kosong. Memang di arsip itu kosong kok. Kan yang di arsip sudah pensiun”. Kinerja Anas Efefndi pun dinilai cukup bagus “Sudah bagus. Pak walikota lincah” lanjut Jokowi.

Benarkah kinerja Anas Effendi sudah bagus? Jawa Pos National Network mengungkapkan bahwa Sebelumnya, kinerja Anas Effendi sempat menjadi sorotan Boy Bernadi Sadikin yang merupakan anggota DPRD DKI sekaligus Anggota Fraksi PDIP. “Saya tinggal di Selatan, lihat saja itu galian isinya enggak jelas. Ada kabel, air, sampah. Walikota Jakarta Selatan itu kerjanya cuma tidur sama dangdutan,” kata Boy beberapa waktu lalu.

Mengenai penggeseran Anas Effendi ini saya konfirmasi kepada Ketua DCP PDI Perjuangan, Gembong Warsono, yang juga telah lama kenal sang Walikota. “Pak Anas kinerjanya sudah bagus, tapi memang selama ini hampir tidak ada inovasi” ungkap Gembong. Gembong pun membantah kalau isu politis merupakan alasan pemindahan Anas Effendi “Walikota itu memang jabatan semipolitis. Ya wajarlah kalau dulu mendukung incumbent, kan harus patuh atasan. Lagi pula Pak Jokowi orangnya objektif, yang terpenting bisa mengikuti ritme kerjanya” lanjutnya. Kita ketahui bersama bahwa Jokowi menuntut jajarannya untuk dapat bekerja cepat dan penuh inovasi untuk memenuhi ekspektasi masyarakat yang tinggi.

Jadi dapat dikatakan bahwa Anas Effendi belum dapat mengikuti ritme kerja Jokowi dan ekspektasi masyarakat yang sangat tinggi. Lalu kenapa harus ke Badan Perpustakaan dan Arsip DKI? Boleh dikatakan Badan Perpustakaan dan Arsip daerah bukanlah bidang-bidang yang disoroti oleh sebagian besar masyarakat. Apabila kinerjanya buruk, masyarakat dan media tidak akan “rewel”, luput dari perhatian. Berbeda dengan kinerja dinas PU, apabila kinerja buruk akan sangat terlihat mencolok. Jalan rusak misalnya, akan mengganggu kegiatan transportasi, ekonomi, dan permasalahan lainnya. Hal ini tentu akan menimbulkan “keramaian”. Lihat saja PILKADA JABAR tahun ini. Isu utama yang dibahas adalah permasalahan banyaknya  jalan yang rusak. Pernahkah ada yang membahas Perpustakaan dan Arsip? Adakah calon gubernur dan wakil gubernur yang perduli?

Siapa yang punya kompetensi?

Jadi apakah Pak Jokowi masih menganggap Badan Perpustakaan dan Arsip itu tidak penting? Hilangnya aset-aset penting milik pemerintah daerah DKI Jakarta karena kacaunya pengelolaan arsip mereka sudah cukup membuat Jokowi melek pentingnya urusan ini. Jokowi sendiri sudah memetakan sumber daya manusia yang dimiliki dijajarannya. Hasilnya, Jokowi tidak menemukan orang yang kompeten dijajaran struktural pemerintahannya. Jokowi ingin mengangkat yang muda, tapi ternyata eselon II yang paling muda sudah berusia setengah abad. Ingin menemukan yang ahli dibidang perpustakaan sekaligus arsip? Apalagi… Walhasil, dengan terpaksa dan terbenturnya masalah SDM para birokrat, lagi-lagi badan perpustakaan dan arsip dikorbankan. Toh Jokowi juga berjanji melakukan penilaian dan akan kembali melakukan rotasi apabila pejabat-pejabat baru tersebut tidak maksimal kinerjanya “Jika selama enam bulan saya lihat tidak ada perubahan, ya maaf, siap saya ganti?” tantang Jokowi saat pelantikan yang disambut jawaban “Siap Pak” oleh para pejabat baru.

Kalau yang eselon itu tidak mampu, kenapa tidak mencari yang muda dibawah itu? “Syarat kepangkatannya tidak ketemu. Dan tidak mungkin langsung mengangkat seorang prajurit menjadi letnan, nanti dikepluki kapten-kaptennya” kata Gembong. Kita perlu sadari bahwa masalah pengangkatan juga memiliki peraturan. Masalah yang terpenting adalah jauhnya GAP antara yang muda dan yang tua karena Pemda pernah vakum selama 10 tahun tidak ada perekruitan.

Kenapa tidak merekruit orang luar? Hal ini lebih sulit lagi karena akan terbentur masalah peraturan. Terlebih lagi, Jokowi menginginkan orang-orang yang siap langsung bekerja. Jadi bukan orang yang harus meraba-raba permasalahan terlebih dahulu. Orang yang siap akan hal itu dan mengerti seluk beluk permasalahan tentulah orang dalam itu sendiri.

Anas Effendi menolak jabatan?

Pengangkatan Anas Effendi sebagai Kepala Badan Perpustakaan dan Arsip DKI membuat kaget dirinya. Bahkan Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) mengaku kepada media “Dia Tanya salahnya apa, Ya saya bilang enggak ada salah,” seperti yang dikutip Tempo.com. Bahkan Ahok sendiri mengungkapkan bahwa jabatan Anas Effendi yang baru ini sangat penting dan bagus untuk dirinya. “Perpustakaan itu penting lho, karena mengurusi asrip seluruh Jakarta.” Ahok pun mengungkapkan “Ya bagus dong, malah lebih pinter dipindah kesana,”.

Ahok pun mengakui bahwa keputusan Jokowi merotasi Anas Effendi menjadi kepala Badan Perpustakaan dan Arsip Daerah (BPAD) DKI menggantikan Maman Achdiyat yang pensiun merupakan usulan dari Sekretaris Daerah DKI Fadjar Panjaitan. “ya kan karena Pak Maman Achdiyat-nya pensiun, jadi posisi kepala BPAD itu kosong. Terus Pak Sekda usul, yang paling tepat di Arsip dan Perpustakaan itu Pak Anas yang Wali Kota Jakarta Selatan. Kita tanya dong ke Pak Sekda, siapa yang akan menggantikan sementara Pak Anas sebagai walikota, beliau bilang ada wakilnya, jadi ya sudah aman,” ungkap Ahok seperti yang dikutip kompas.com. Jadi kalau kita mau mempertanyakan keputusan ini, Fadjar Panjaitan lah orang yang harus diminta klarifikasi.

Anas Effendi sendiri tidak hadir dalam acara pelantikan jabatan barunya. Secara hukum ini dapat dikatakan sebagai pembangkangan. Tindakan indisipliner ini tentu akan diproses dalam sidang yang nantinya akan menentukan nasib Anas Effendi sendiri. Kemungkinan pilihannya adalah dicopot atau pensiun dini.

Tentu kita bertanya-tanya apa alasan Anas Effendi menolak jabatan ini? Kalau karena beliau sadar bahwa dirinya tidak kompeten mengenai permasalahan perpustakaan dan arsip, saya angkat topi untuk Anda. Meski itu artinya melanggar sumpah PNS yang harus bersedia ditempatkan dimana saja seperti seorang prajurit. Karena seorang Prajurit berbeda dengan seorang Ksatria. Tidak semua prajurit memiliki jiwa ksatria. Namun, apabila alasan Anas Effendi menolak jabatan ini karena perpustakaan ini tidak bergengsi, bukan lahan basah, tidak popular, dsb. Maka perlu Anda ketahui bahwa saya sebagai seorang pustakawan (dan mungkin seluruh pustakawan di Indonesia) juga tidak sudi melihat perpustakaan menjadi tempat sampah!!!  Seandainya dijadikan tempat sampah pun kami menginginkan sampah yang dapat didaur ulang!!!

AutoKritik Pustakawan

Permasalahan perpindahan Anas Effendi juga ikut membuka borok pustakawan dan dunia kepustakawanan. Saya berpikir bahwa “kalian pustakawan kemana saja? Sudah melakukan hal berguna apa? Kok perpustakaan sampai luput dari perhatian masyarakat?”

Hal ini juga menjadi autokritik bagi diri saya yang seorang pustakawan dan mencintai dunia pendidikan. Bagaimana bisa perpustakaan yang dimulut orang-orang yang ditanya pasti mengakui pentingnya perpustakaan dan arsip tetapi pada kenyataannya diabaikan? Bagaimana bisa pustakawan dikangkangi begitu saja dengan mudahnya? Kesulitan yang dialami Jokowi saat mencari SDM dijajarannya yang mengerti perpustakaan sebagai contoh. Padahal walaupun sedikit tetapi ada lulusan jurusan ilmu perpustakaan di BPAD DKI sana. Ada juga pustakawan yang telah bekerja hingga puluhan tahun di sana. Tetapi terkesan mereka hidup segan mati tak mau. Gak bisa naik tetapi gak mau dilangkahi.

Seandainya saja ada pustakawan di BPAD khususnya yang mau menunjukkan kepeduliannya dan berani bernegosiasi dengan pimpinan tentu nasib BPAD sendiri tidak akan diremehkan seperti ini. Pustakawan jangan lagi memiliki sikap pasif, minder, dan oportunis. Kalau memang menganggap peran kita penting maka tunjukkanlah bahwa kita dapat melakukan hal-hal penting tersebut.

Dimana peran perpustakaan dan organisasi-organisasi pustakawan? Tertelan dalam egoisme sektoral kah? Tertimbun dibalik tumpukan buku dan arsip kah? Atau asyik dengan dirinya masing-masing… Allah tidak akan mengubah nasib sebuah kaum kalau kaum itu tidak mau mencoba mengubah nasibnya sendiri. Yang terpenting saat ini adalah pustakawan bersama-sama bersatu dan maju bersama.

Undang-undang nomer 43 tahun 2007 tentang perpustakaan.

Boleh dikatakan undang-undang ini merupakan pedoman bagi pustakawan. Akan tetapi tidak sedikit pustakawan yang belum pernah membaca ini. Jadi jangan salahkan Jokowi apabila beliau juga tidak mengetahui adanya undang-undang ini. Bahkan ada oknum yang sengaja mencari dan membuat celah undang-undang ini untuk kepentingannya walaupun harus merendahkan profesinya dan kawan-kawannya, pustakawan.

Apabila mengacu kepada undang-undang  no 43 tahun 2007 pasal 30 dikatakan bahwa “Perpustakaan Nasional, perpustakaan umum Pemerintah, perpustakaan umum provinsi, perpustakaan umum kabupaten/kota, dan perpustakaan perguruan tinggi dipimpin oleh pustakawan atau oleh tenaga ahli dalam bidang perpustakaan.” Pasal ini mengisyaratkan bahwa tidak boleh sembarangan orang menduduki jabatan kepala perpustakaan. Apalagi jabatan ini ternyata diduduki oleh orang-orang yang tidak kompeten dan demi kepentingan politis semata. Bukan rahasia lagi kalau posisi kepala perpustakaan daerah umumnya dijadikan tempat pembuangan atau pengasingan bagi pejabat yang dahulu mendukung lawan politik kepala daerah saat Pilkada. Atau posisi ini dapat pula dijadikan sebagai tempat untuk tim sukses yang mendapatkan sisa kedudukan dari kepala daerah karena posisi lainnya sudah ada yang lebih ahli dan lebih kapabel.

Apakah hal ini melanggar undang-undang? Jelas iya!! Tetapi ternyata kita (pustakawan) sendiri memberikan peluang yang membuat perpustakaan selalu menjadi tempat sampah. Dalam ketentuan umum, pasal 1 UU no 43 tahun 2007 disebutkan bahwa “Pustakawan adalah seseorang yang memiliki kompetensi yang diperoleh melalui pendidikan dan/atau pelatihan kepustakawanan serta mempunyai tugas dan tanggung jawab untuk melaksanakan pengelolaan dan pelayanan perpustakaan.” Kata “pelatihan” ini membuka peluang bagi “orang buangan” tersebut melenggang menjadi kepala perpustakaan. Mengapa? Karena ada institusi yang menyediakan pendidikan kepustakawanan dalam waktu 3 bulan untuk mendapatkan status sebagai pustakawan. Hal ini jelas tidak adil. Dimana ada orang-orang berlatar belakang pendidikan Ilmu perpustakaan yang belajar bertahun-tahun harus dipimpin oleh orang yang hanya mengikuti pelatihan kurang dari satu tahun. Memang kalau pustakawan berlatar belakang pendidikan ilmu perpustakaan yang memimpin akan lebih baik? Memang belum jaminan, tetapi paling tidak kita berusaha mencegah dan menutup celah pelanggaran UU No 43 tahun 2007.

Lalu mengapa ada institusi yang menyediakan pelatihan tersebut? Awalnya pelatihan kepustakawanan diadakan karena kurangnya SDM berlatar belakang ilmu perpustakaan. Tentu tidak semua produk dari pelatihan kepustakawanan tersebut tidak berkualitas. Tetapi akan lebih bijaksana apabila mendahulukan orang-orang yang memang berlatar belakang ilmu perpustakaan untuk memegang posisi sepenting kepala perpustakaan dengan asumsi mereka lebih banyak mengetahui dan belajar mengenai dunia kepustakawanan dan arsip. Diperlukan penjabaran spesifik mengenai kriteria pustakawan dan peraturan baku yang menyatakan bahwa kepala perpustakaan harus memiliki keahlian dalam ilmu perpustakaan. Jalan lainnya adalah dengan segera mengadakan sertifikasi profesi pustakawan dan memastikan hanya pustakawan yang lulus sertifikasilah yang dapat mengisi jabatan kepala perpustakaan dan arsip daerah. Diperlukan kerjasama yang baik antara organisasi profesi pustakawan (IPI), Perpustakaan Nasional RI, lembaga penyelenggara pendidikan perpustakaan, dan organisasi/jaringan perpustakaan lainnya untuk menyelenggarakan dan mengawasi sertifikasi ini.

Saran dan Rekomendasi

Panasnya berita Anas Effendi memberi dampak positif dan negatif bagi dunia kepustakawanan. Dampak positifnya sekarang BPAD menjadi terkenal dan menjadi sorotan. Dampak negatifnya citra perpustakaan sebagai tempat buangan semakin melekat pada perpustakaan. Ada beberapa hal yang dapat kita (yang mengaku dirinya pustakawan dan/atau peduli dengan dunia perpustakaan dan arsip) lakukan:

1. Meminta audiensi kepada Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo

Yang perlu kita sadari adalah Jokowi yang seorang Gubernur DKI Jakarta dan penggemar musik rock itu jugalah seorang manusia. Ada nilai plus-minusnya. Perlu saran dan masukan. Keunggulan Jokowi adalah terbuka akan semua usul dan senang berdiskusi. Mungkin pustakawan (khususnya yang memilih Jokowi saat pemilu) sedikit kecewa. Pustakawan yang selama ini dianggap remeh masih merasa belum di-wong-kan padahal Jokowi dikenal dapat meng-wong kan rakyat. Masalah pengangkatan Kepala BPAD DKI dapat menjadi pemicu kita untuk meminta audiensi kepada Jokowi, mungkin Jokowi tidak tahu kalau disini ada PNRI, ISIPII, IP&I dan universitas-universitas yang menggelar program Ilmu Perpustakaan.

Paling tidak ada perwakilan yang mewakili pustakawan Indonesia untuk melakukan audiensi dengan Jokowi. Bukan sekedar gerakan penolakan tapi sekedar menolak, tanda tangan, lalu selesai. Setahu saya Jokowi orangnya terbuka terhadap kritik dan saran namun kita harus siap dengan segala jalan keluar atau rekomendasi permasalahan. Sekedar protes tanpa solusi hanya memperburuk citra pustakawan

2. Lelang Jabatan

Apabila perasalahannya pada SDM. Mengapa kita tidak coba mengusulkan lelang jabatan kepala BPAD DKI Jakarta? Bukankah wacana ini pernah digelontorkan untuk mengisi jabatan Lurah dan Camat. Dan apabila memungkinkan dibuatkan kontrak yang menyatakan bahwa setiap PNS di BPAD DKI rela dilangkahi secara kepangkatan oleh PNS lain yang lebih kompeten

3. Membuat program perpustakaan dan arsip yang selaras dan mendukung program Jokowi.

Jokowi memiliki 10 program yang telah diumumkan kepada masyarakat. Mengapa kita tidak membuat program perpustakaan dan arsip yang selaras dan mendukung suksesnya program-program Jokowi. Misalnya membuat program yang mendukung program “Jakarta Pintar” dan “Pemberantasan kampung kumuh” BPAD DKI Jakarta dapat membantu program-program tersebut dengan pemaksimalan teknologi informasi untuk melayani pelajar yang lebih akrab dengan dunia teknologi dan menyebarkan perpustakaan-perpustakaan atau taman bacaan di daerah kumuh yang sedang diperbaiki.

Pak Putu Laxman Pendit mengatakan bahwa semakin jelas bahwa musuh kita (perpustakaan) adalah birokrasi. Bagi saya, musuh kita jelas PEMBODOHAN DAN KESERAKAHAN. Dua hal ini yang membuat birokrasi terlihat menyebalkan.

Oleh:

Danang Dwijo

Daftar bacaan lanjutan:

Anas Dimutasi Jokowi untuk Urusi Perpus. (2013, February 14). Jawa Pos National Network. http://www.jpnn.com/read/2013/02/14/158441/Anas-Dimutasi-Jokowi-untuk-Urusi-Perpus-

Aziza, Kurnia Sari. (2013, February 15). Basuki: Sekda Usul Anas Paling Tepat Urus Perpustakaan. http://megapolitan.kompas.com/read/2013/02/15/16483331/Basuki.Sekda.Usul.Anas.Paling.Tepat.Urus.Perpustakaan

Kurniawan, Bahri. (2013, February 14). Tak Hadiri Pelantikan, Wali Kota Jakarta Selatan ‘Menghilang’. Tribunnews.com. http://jakarta.tribunnews.com/2013/02/14/tak-hadiri-pelantikan-wali-kota-jakarta-selatan-menghilang

Warsono, Gembong. (2013, February 15). Personal interview

Manafe, Imanuel Nicholas. (2013, February 15). Ahok: Justru Pak Anas Lebih Pintar di Perpustakaan. Tribunnews.com. http://jakarta.tribunnews.com/2013/02/15/ahok-justru-pak-anas-lebih-pintar-di-perpustakaan

Puti, Tri Artining. (2013, February 15). Anas Effendi Tanyakan Salahnya Ke Ahok. Tempo.co. http://www.tempo.co/read/news/2013/02/15/231461574/Anas-Effendi-Tanyakan-Salahnya-Ke-Ahok

Undang-undang No.43 Tahun 2007 tentang perpustakaan

Belajar DDC dengan Game Online Perpustakaan, Seru!!

Game ini bernama “Order in the Library” pertama kali saya lihat game ini di Blog http://www.nitrostreets.blogspot.com milik kawan saya Andika dari Univ Yarsi.
Game ini sangat menarik Mas Bro, kita bisa bermain sambil belajar sorting, shelving. reordering. Secara gak langsung kita juga belajar memahami struktur Dewey Decimal Classification (DDC) yang biasa digunakan untuk pengklasifikasian dalam perpustakaan.
Permainan ini sangat sederhana dengan menggunakan call number sebagai permasalahannya (DDC untuk textbook dan alfabet untuk novel/fiksi). Kita cukup mengklik dan geser (Click and drag) buku ke posisi yang tepat di dalam rak.  It’s absolutely fabulous game for me.
Selain bisa untuk mengedukasi pemustaka, alat ini biasanya saya pakai untuk mengedukasi anak magang di perpustakaan. Mereka pasti semangat karena tugas pertama mereka internship adalah main game sampe tamat dan paham. Sambil beberapa kali diberi tugas “beneran” untuk shelving dan mencarikan buku untuk pemustaka (sambil diawasi hasilnya). Sejauh ini berjalan lancar, siswa magang yang notabene merupakan digital native terlihat lancar tanpa harus dikuliahin. Lha wong masih SMA /SMK masa mau dikuliahin Ilmu Perpustakaan.
Bagaimana status game ini, Apakah bebas digunakan secara gratis atau game berbayar? Sebelumnya sudah pernah googling untuk cari info mengenai game ini agar tidak terbentur copyright. Sepertinya statusnya gratis dan akan fine-fine aja. But if this game not a freeware, please notice me.
Silahkan mainkan game di

Game Order In The Library

Game ini merupakan kreasi Team Vapor Ware
Bryan Lee
Mark Liu
Rick Martin
Will Natale
Ryan Westenhover
CEO: Vicki Almstrum
VP: Glenn Evans
Mentors: Gary Cobb, Quoc Tran
Previous Teams:
Team Masters of the Universe: Richard Crippen, Mike Foster, Kevin Hong, Charles Johnson, Widy Kencono, Dossym Nurmukhanov
Team Querty: Edgar Ho, Shalid Malik, Vu Nguyen, Mark Rogoyski, George Winn
Team PentabiT Software: Kunal Chawla, Steven Fuller, Ashvatth Lakshmanan, Wense Naywoar, Aakash Parekh

Bibliografi:
http://nitrostreets.blogspot.com/2012/10/game-perpustakaan_7.html

http://web.archive.org/web/20070127034103/http://www.cs.utexas.edu/users/s2s/utopia/library4/src/library4.swf
http://www.proteacher.net/discussions/showthread.php?t=397307

http://monarchlibrary.wikispaces.com/file/view/library4.swf

http://tulrich.com/textweb.pl?path=geekstuff/gameswf.txt

Perpustakaan Anda sepi? Ingin Ramai? Ya DIBAKAR Saja..

Perpustakaan yang sekarang Saya kelola ini belum banyak pengunjungnya…. Bagaimana cara / program apa yg bisa menarik banyak pengunjung?
Mohon saranya terimakasih – Diambil dari sebuah forum
———————————————————————–
Sebuah Cangkeman (Dialog Ngawur) antara admin dan Kolordwijo:

Jadi Perpustakaan Anda tidak ada Pemustaka/Pengguna Perpustakaannya?
Kolordwijo “Rasain…”
Setiap hari Sepi? Angker?
Kolordwijo “Hiii…. Serem… ada sodako duduk dimeja bertuliskan PUSTAKAWAN”
Mau Perpustakaan Anda ramai?
Kolordwijo “Piye carane Mas Bro?”

Tips Murah meriahnya: Ya Dibakar Saja biar banyak yang mengunjungi. langsung deh rame, ada blamwir, ada pengunjung yg mau wisata musibah, ada media yang ngeliput. wis pokoke rame. makin besar apinya makin ramai…

Kolordwijo “GILA LO NDRO? KEBAKARAN ITU MAH…”
Ya terkadang kita harus melakukan hal gila untuk dapat hasil yang maksimal. Eits tapi jangan salah sangka dlu Jo, “Dibakar” yang saya maksud yaitu dengan menggunakan terminologi “Kebakaran”.
Kolordwijo “Sotoy mode on ente Mas Bro, apa pulak itu terminologi. awak taunya terminal Pulo Gadung cok”
Kebakaran menjadi hal yang menarik buat masyarakat. Setiap ada kebakaran pasti jadi rame. Salah satu hal yang membuat ramai karena “kebakaran itu jarang terjadi”. Ini momen UNIK Jo. Karena Keunikan inilah, banyak masyarakat justru malah “wisata musibah”.
Kolordwijo “Iya ya, cuma dikampung ane aja yang ada wisata musibah. Musibah kok ditontonin bukannya ditolongin. Asus tenan… (merek laptop)”
Jadi kalau mau perpustakaannya Ramai harus ada Keunikan yang dimiliki perpustakaan tersebut. Misalnya apa coba Jo?
Kolordwijo menjawab “pustakawannya unik kaya sinetron cecep yang diperankan anjasmara dulu pak guru *pake gaya unyu anak sekolahan..
Hush ngawur koe Jo, itu sih cacad namanya.
Kolordwijo “yaa terkadang cacad dan unik itu bias Mas Bro. Kalo orangnya jelek dibilang cacad, kalo cakep dibilang unik. Sama kayak kalo pendiem+ganteng dibilang Cool, kalo pendiem+jelek dibilang Kuper. Bias kan?”
Jangan curhat deh Jo…..
Misalnya: Koleksi Indigeneous/Gray Literature
Kolordwijo “Gay Literature? *mimisan”
Gray pacul…. Gray bukan Gay…. Maho Semprul
Kolordwijo “Owh… Gray Literature itu apa?”
Ah ente kelamaan menghuni Jurusan Ilmu Perpustakaan cuma ngeliatin dosen-dosen dan mahasiswi cantik aja sih Jo… Kurang lebihnya Gray Literature itu koleksi-koleksi yang yang tidak diterbitkan dan cuma kita yang punya, contohnya …
Kolordwijo “Koleksi foto alay dan foto bugil ane… Plus Tanda tangan, siapa mau?”
Hueeek…… Contohnya Koleksi Skripsi/Tugas Akhir di Universitas, Koleksi Naskah Kuno di Perpusda, dll.
Kolordwijo “Owh…. Jadi kalo ilang/rusak gak bisa/susah gantinya dong, kayak arsip aja ya…”
Tumben Bener, kurang lebih gitu deh. Ni sumber-sumber lainnya:
Gray literature merupakan istilah yang digunakan untuk menyebut jenis-jenis koleksi yang tidak diterbitkan secara umum atau koleksi yang sangat mungkin tidak bisa kita temukan di toko-toko buku.– Aziz, Abdul Wahid

Gray Literature merupakan literatur penting tetapi tidak dipublikasikan scr resmi (semi publikasi) dan tidak dikomersilkan, shg dokumen ini sukar didapatkan secara bebas (prosiding seminar, laporan penelitian, skripsi, disertasi, theses, naskah kerjasama, makalah pertemuan, brosur/leaflet) – Nurjanah, Yuni

Kalau punya Gray literatur, kita punya nilai Plus untuk bisa menjalin kerjasama/ membentuk Jaringan Perpustakaan.
Kolordwijo “Ho’oh, kalau perpustakaanku duwe koleksi porno paling lengkap pasti akeh pustakawan sing podo gelem kerjasama”
Pustakawan mesum koe Jo…. Pokoke harus punya keunikan. Ayo coba cari dimana keunikan perpustakaan kamu?

Kolordwijo “Lha terus Blamwir karo Media Massa sing ngeliput itu apa hubungannya Mas Bro?”
Blamwir itu kan meriah. Kalo dijalan berisik ngiung…ngiung…ngiung… gitu tho Jo? Jadi kita tu harus bikin perpustakaan semeriah mungkin.
Kolordwijo “Pake lampu disko Mas Bro. eeee… Bumi Gonjang-Ganjing, Langit Kelap-Kelip, Musik Jedag-Jedug. Ajeb.. Ajeb… Ajeb.. Ajeb….”
-_-” Ya Nggak Perlu Jo. Bisa pake Warna cat yang meriah. Kayak MBRC-UI tempat aku partime dulu waktu masih kuliah.
Kolordwijo “Waktu jadi anak buahe Pak Purwono sing Jago Penelusuran Informasi kui?”
Ho’oh… Perpustakaan MBRC-UI warnanya meriah. Merah, Oranye, Kuning… Wah pokoknya bikin semangat pemustakanya.
Kolordwijo “Kok jadi kayak TK ya…”
Kolordwijo “Lha Media Massa sing ngeliput kae kanggo opo?”
Media Massa itu kita ibaratkan promosi Jo. Jadi harus Sounding. Biar orang-orang pada tahu ada apa aja di perpustakaan kita. Tidak perlu mahal-mahal masuk tv yang penting promosinya konsisten. Bisa lewat sosial media (FaceBook, Twitter, dll.), Email, Brosur, Poster, Pameran, Dll.
Kolordwijo “Pasang Spanduk gede saingan sama PEMILU PILKADAL JAGO GOMBAL wae..”
Kolordwijo “Jangan Pilih saya, Karena saya Pustakawan bukan calon Gubernur. Hehehehe… ”
Kolordwijo “kalo gitu Mas Bro, sekalian aja perpustakaannya iklanin di tv, kasih fasilitas kolem renang, mini theater, koleksi braile, SPA, Lapangan futsal, Kegiatan dongeng anak, WiMax, cafe, fitness center, bagi-bagi sembako gratis, jadi tempat resepsi, sunatan masal, dll”
Bisa aja. Emang ada budget-nya?
Kolordwijo “Ora ene budget Mas Bro, wong perpustakaane kere, piye?”
Ya sebelum “membakar” perpustakaan kita harus punya rencana dulu Jo.
Dilihat kondisi perpustakaannya (visi, misi, koleksi, dana, dll.). Lalu kira-kira perpustakaannya mau dijadikan seperti apa? memposisikan diri sebagai perpustakaan yang seperti apa?
Kolordwijo “Positioning gitu ya Mas Bro?”
Kolordwijo “Lho kok penjelasan Mas Bro mirip teori PDB ya? Positioning, Differentiation, Branding”

Lha emang saya comot dari teori itu kok Jo:
Sebelum “membakar” perpustakaan bikin rencana biar tidak salah bakar = Positioning
Mencari keunikan perpustakaan = Differentiation
Blamwir + Media Massa = Branding

Kolordwijo “Wah kenapa ora njelasin PDB sekalian aja Mas Bro?”
Wah, Kalau itu pembaca-pembaca disini sudah lebih pinter Jo..
Kolordwijo “Wah Mas Bro ini pasti perpustakaannya ramai banget ya..”
Enggak juga Jo. Lha wong belum praktek, Baru Teori..
Kolordwijo “Asem sampean Mas Bro, NATO!!!” “No Action Talk Only”
#Jleb……..
*Admin ngorek-korek tanah

Refrensi Cangkeman:
Aziz, Abdul Wahid. what is the meaning of gray literature?. http://celotehaziz.blogdetik.com/tag/gray-literature/
Nurjanah, Yuni. Dokumen Nontekstual, Tekstual, Gray Literature, dan Pengawasan Bibliografi. http://yuni-nurjanah.blog.undip.ac.id/files/2010/08/Dokumen-Nontekstual-Tekstual-Gray-Literature-dan-Pengawasan-Bibliografi.pdf
(Pak Rambat). Bahan Mata Kuliah Kewirausahaan FE-UI. Tidak diterbitkan. UI: 2009

Kuesioner Penelitian “Peran Perpustakaan Nasional Sebagai Pusat Pelestari Budaya Bangsa”

Dear All,
Saya kemarin dapat amanah menyebarluaskan koesioner penelitian dari Ayu Saraswati. Mohon Kesediaan teman-teman membantu penelitiannya dengan mengisi koesioner yang akan saya attach berikut ini dan mengirimkannya ke ayu.tanimoto@yahoo.com
http://kolordwijo.files.wordpress.com/2012/03/kuesioner.doc
*Terima Kasih

* Pesan dr Ayu:
Perkenalkan nama saya Ayu 🙂 [:)] , saya alumni JIP Unair. Saya bermaksud meminta bantuan pada kawan2 untuk mengisi kuesioner penelitian saya yang berjudul “Peran Perpustakaan Nasional Sebagai Pusat Pelestari Budaya Bangsa”. Memungkinkan-kah saya mendapatkan ijin untuk hal tersebut? Karena saya membutuhkan responden yang sudah pernah memanfaatkan layanan di Perpusnas.
Maaf merepotkan dan terima kasih sebelumnya. Saya tunggu balasannya ya mas 🙂 [:)]

Best Regards,
Ayu

Sekilas Info Tentang Ebook

<a href="https://www.freepik.com/free-photo/tablet-brunette-worker-office-electronic_1092721.htm">Designed by Freepik</a>
Designed by Freepik

Definisi ebook

Electronic book (ebook) atau disebut buku elektronik dalam bahasa Indonesia adalah bentuk digital dari buku biasa (tercetak) yang membutuhkan personal computers, mobile phones, atau alat khusus untuk membacanya yang disebut ebook reader atau ebook devices(wikipedia). Ebook adalah representasi elektronik dari sebuah buku yang biasanya diterbitkan dalam bentuk tercetak namun kali ini berbentuk digital(Lee, 2004:50). Berdasarkan definisi ini dapat kita simpulkan bahwa ebook memiliki dua sifat penting, yaitu: pertama, ebook berbentuk digital. Kedua, ebook membutuhkan alat baca khusus.

Sejarah ebook

Pada awalnya ebook digunakan terbatas pada subjek dan pengguna tertentu saja. Cakupan subjek yang dibahas pada waktu itu antara lain teknik manual untuk hardware, teknik manufaktur, dan subjek lainnya. Sejumlah format ebook bermunculan, beberapa diantaranya didukung oleh perusahaan software besar seperti Adobe’s PDF format dan yang lainnya didukung oleh programer-programer independen dan open source. Biasanya, setiap ebook reader memiliki format yang berbeda-beda pula, kebanyakan dari ebook reader mengkhususkan satu format tertentu saja sesuai pangsa pasarnya. Pada waktu itu, para produsen ebook mengalami masalah mengenai standar yang dipakai dalam pengemasan dan pemasaran ebook sehingga ebook tumbuh di dalam “pasar bawah tanah”. Banyak penerbit ebook yang mulai memasarkan produknya menggunakan public domain. Pada waktu yang bersamaan, para penulis yang karyanya ditolak oleh penerbit menawarkan karyanya secara online sehingga karyanya dikenal oleh orang lain. Katalog buku-buku yang tidak resmi mulai bermunculan di website dan situs-situs yang menyediakan ebook mulai menyebarluaskan informasi mengenai ebook kepada masyarakat.

Pada tahun 2008, model baru untuk pemasaran ebook mulai berkembang dan perangkat keras untuk membaca ebook mulai diproduksi. Peran internet sangat besar dalam perkembangan dan pendistribusian ebook. Sekarang kita tidak harus menggunakan ebook reader untuk membaca ebook. Kita juga bisa membaca ebook dengan personal computer dan bahkan dengan mobile phone. Hanya ada dua ebook reader yang mendominasi pasar, yaitu Amazon’s Kindle dan Sony’s PRS-500. Di Jepang, pasar ebook mengalami pertumbuhan yang baik selama tahun 2000 dan menembus angka 10 miliyar yen. Namun tidak semua penulis mendukung konsep ebook, contohnya JK Rowling yang menyatakan tidak akan mengeluarkan versi elektronik untuk karya-karyanya. Para ahli dari Plastic Logic, sebuah perusahaan teknologi layar yang berbasis di Cambridge, Inggris, melaporkan sebuah teknik yang memungkinkan pencetakan transistor polimer menjadi sebuah permukaan plastik yang fleksibel. Teknik ini memungkinkan layar menjadi lentur, sehingga memberikan ebook tambahan daya tahan.

Keuntungan

1. Teks dapat dicari secara otomatis dan dirujuk silang menggunakan hyperlink.

2. Sebuah ebook reader dapat berisi beberapa buku sehingga mudah dibawa kemana saja (lebih ringan dan kecil) dibandingkan buku-buku yang sama dalam format tercetak. Ratusan atau bahkan ribuan buku dapat disimpan pada perangkat yang sama.

3. Ebook memungkinkan penyorotan dan penjelasan nonpermanent.

4. Ukuran font dan font dapat disesuaikan.

5. Ebook memungkinkan gambar animasi dan klip multimedia terpasang di dalamnya.

6. Memungkinkan penggunaan warna yang lebih banyak dibandingkan warna dalam format tercetak.

7. Perangkat ebook memungkinkan ebook dibaca dalam keadaan sedikit cahaya atau bahkan gelap total dengan menggunakan back light.

8. Sebuah ebook secara otomatis dapat terbuka di halaman terakhir yang dibaca.

9. Lebih murah

10. Perangkat lunak Teks-untuk-bicara dapat digunakan untuk melakukan konversi ebook ke buku-buku audio secara otomatis.

11. Pemasok ebook tidak membutuhkan ruangan yang besar dan tidak ada batasan pencetakan buku.

12. Lebih mudah bagi penulis untuk menerbitkan sendiri ebook.

13. Ebook dapat digunakan untuk meningkatkan penjualan versi buku yang tercetak (printbook).

14. Ebook tidak membutuhkan kertas, tinta, dan sumber daya lain yang digunakan untuk menghasilkan buku-buku yang dicetak. Itu artinya kita dapat mengurangi penebangan hutan untuk produksi kertas.

Kerugian

1. Sebagian kecil buku lebih mudah dibawa dibandingkan ebook

2. Ebook reader lebih mudah rusak apabila terjatuh dibandingkan dengan buku biasa.

3. Ebook membutuhkan perangkat khusus (hardware dan software) untuk membacanya.

4. Ebook reader membutuhkan tenaga listrik,. Jika menggunakan mobile phone, baterainya akan cepat habis.

5. Ebook tidak dapat digunakan apabila terjadi kerusakan pada perangkatnya (hardware atau software)

6. Melihat layar untuk waktu yang lama dapat menyebabkan mata kejang dan kadang-kadang sakit kepala.

7. Ebook reader lebih mungkin untuk dicuri dari pada kertas buku.

8. Sebagian besar penerbit tidak memproduksi ebook mereka setara dengan buku yang dicetak (print book). Dalam kasus lain, ebook diberikan prioritas yang lebih rendah dari segi sumber daya penerbitan, sehingga dalam sebuah disparitas mutu produk, tanggal rilis dan sebagainya. Masalah ini tidak endemik untuk setiap penerbit, namun memiliki efek pada kualitas keseluruhan ketersediaan barang dagangan.

9. Ebook dapat dengan mudah di-hack melalui penggunaan perangkat keras atau perangkat lunak modifikasi dan disebarkan secara luas di Internet dan / atau ebook reader, tanpa persetujuan dari penulis atau penerbit.

10. Jika perangkat ebook atau ebook reder dicuri, hilang, rusak atau diperbaiki, semua ebook yang tersimpan pada perangkat bisa hilang. Hal ini dapat dihindari dengan backup baik pada perangkat lain atau penyedia ebook.

11. Hilangnya tactility dan estetika jilid-buku. Juga hilangnya kemampuan untuk dengan cepat melalui riffle halaman untuk mencari bagian tertentu.

12. Resolusi layar perangkat pembaca (ebook readers/ebook devices) mungkin akan lebih rendah daripada kertas yang sebenarnya, sehingga sulit untuk membaca ebook.

13. Dari perspektif pembaca, kepemilikan konvensional, peraturan penggunaan, dan akses ke konten buku cacat dan dibatasi oleh Manajemen Hak Digital.

14. Pemilik harus membeli model yang berbeda untuk setiap format file ebuku.

Kerugian terbesar dari sebuah ebook adalah pembajakan. Banyak software yang berbayar (proprietary software) diklaim aman dari pembajakan tetapi kenyataannya banyak bajakannya yang beredar di “pasar bawah tanah”. Hal yang sama dapat terjadi pada ebook. Buku konvensional atau yang tercetak (print book) lebih sulit untuk dibajak.

Reference: http://en.wikipedia.org/wiki/E-book

Desain Rak Buku Keren

Desain rak buku sekarang ini sudah semakin canggih, tidak lagi berbentuk kotak-kotak dan kuno. Saya sendiri baru tahu hal ini dari MILIS referensi_maya. Sekarang rak buku dapat juga dijadikan sebagai perabot rumah tangga yang sangat menarik. Desain yang menarik ini, dapat juga diaplikasikan dalam sebuah perpustakaan karena rak buku merupakan komponen penting dalam sebuah perpustakaan. Silahkan ikuti link berikut untuk melihat gambar desain rak bukunya:

http://linggayoni44.blogspot.com/2008/07/desain-rak-buku-yang-kreatif.html

Semoga bermanfaat.